Nilai dari Proses Pembuatan Pinisi

Nilai dari Proses Pembuatan Pinisi

Pinisi

Orang Bugis Makassar yang dikenal selalu memiliki nilai – nilai dalam setiap aktivitasnya memang tidak dapat dielakkan. Setelah pembahasan sebelumnya dalam proses pembuatan Pinisi, ternyata tidak sampai disitu saja melainkan ada beberapa nilai yang dapat diimplementasikan dalam kehidupan sehari – hari kita. Adapun nilai – nilai tersebut antara lain : kerjasama, kerja keras, ketelitian, keindahan, dan religius.

Kelima nilai tersebut berdasarkan kaitannya dengan proses pembuatan perahu Pinisi dijabarkan sebagai berikut :

Nilai kerjasama tercermin dalam hubungan antara punggawa (kepala tukang atau tukang ahli), para sawi (tukang-tukang lainnya) dan calon-calon sawi serta tenaga-tenaga yang lainnya. Masing-masing mempunyai tugas tersendiri. Tanpa kerjasama yang baik antar mereka, perahu tidak dapat terwujud dengan baik. Bahkan, bukan hal yang mustahil perahu tidak pernah terwujud.

Nilai kerja keras tercermin dalam pencarian dan penebangan kayu welengreng atau dewata yang tidak mudah karena tidak setiap tempat ada. Penebangannya pun juga diperlukan kerja keras karena masih menggunakan peralatan tradisional (bukan gergaji mesin). Nilai ini juga tercermin dalam pemotongannya yang tidak boleh berhenti sebelum selesai (terpotong) dan pemasangan atau perakitannya yang membutuhkan kerja keras. Selain itu, nilai ini juga tercermin dalam pendempulan dan peluncuran karena untuk memindahkan perahu dari galangan bukan merupakan hal yang mudah atau ringan, tetapi diperlukan kerja keras yang membutuhkan waktu beberapa hari (sekitar 3 hari atau lebih).

Nilai ketelitian tercermin dalam pemotongan kayu yang harus tepat (mata kampak atau gergaji harus tepat pada arah urat kayu). Nilai keindahan dari bentuknya yang bentuknya yang sedemikian rupa, sehingga tampak kuat, gagah, dan indah.

Nilai religius tercermin dalam pemotongan pohon yang disertai dengan upacara agar “penunggunya” tidak marah dan pindah ke tempat lain, sehingga segala sesuatu yang tidak diinginkan tidak terjadi. Nilai ini juga tercermin dalam doa ketika perahu akan diluncurkan ke laut (“Bismillahir Rahmanir Rahim Bulu-bulunnako buttaya, patimbonako bosiya, kayunnako mukmamulhakim, laku sareang Nabi Haidir”) (Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Penyayang. Kau adalah bulu-bulunya tanah, tumbuh karena hujan, kayu dari kekayuan dari Mukma-nul Hakim saya percaya Nabi Haidir untuk menjagamu).

Demikian pembahasan kali ini mengenai nilai – nilai dari proses pembuatan Pinisi, semoga dapat diambil pelajaran dari nilai – nilai yang telah di paparkan tersebut.

 

Sebagian Referensi Diambil Dari :
  1. https://www.gurupendidikan.co.id/sejarah-bpupki/
  2. https://www.gurupendidikan.co.id/pengertian-hak-dan-kewajiban-warga-negara/

 

Baca Juga :